"TUHAN memBUAT segala sesuatu INDAH pada waktu-NYA..." (Pengkhotbah 3:11)

Senin, 04 Juni 2012

LUKISAN PERJAMUAN TERAKHIR


Adalah Leonardo Da Vinci yang melukis Lukisan Perjamuan Terakhir, berdasarkan permintaan Bangsawan Milan, Ludovico Sforza yang berkuasa pada tahun 1482-99. Bangsawan ini menginginkan dekor religius pada ruangan makan di Tempat Konvensi Santa Maria delle Grazie di Milan, Italia. Leonardo melukisnya sempurna berdasarkan upah yang dibayarkan kepadanya.
Ukuran lukisannya sangat besar, yaitu 4,6 x 8,9 meter, menutupi seluruh tembok, tidak seperti lukisan-lukisan tiruan yang kita lihat. Andaikata Leonardo masih hidup, dia tentunya akan menghasilkan uang banyak dari setiap replika dan lukisan ulang daripada Lukisan Perjamuan Terakhir ini. (Sampai sekarang sudah 84.000 replika yang dibuat, mulai dari kaca, bantal hingga mousepad / tatakan mouse dari komputer).
Leonardo memulai melukisnya pada tahun 1495 dan menyelesaikan lukisannya pada tahun 1498 ! Bayangkan, 3 tahun !
Lalu mengapa karya ini menjadi karya maha luar biasa ?
Dikarenakan, para murid Yesus digambarkan secara manusia biasa dengan berbagai macam emosi dan perasaan mereka. Lukisan Perjamuan Terakhir sebenarnya telah dilukis sebelumnya, tapi versi dari Leonardo, adalah pertama yang menggambarkan setiap orang/murid berakting sebagai orang biasa saja.
Lalu yang kedua, yang terpenting, teknik sudut pandang dari Lukisan Perjamuan Terakhir sangat luar biasa ! Kita dapat melihat setiap detail elemen tunggal dari lukisan tersebut mengarah pada satu tujuan, ke tengah…Yesus sebagai kepala tunggal !
Itulah yang menjabarkan betapa luar biasanya contoh sudut pandang yang pernah diciptakan.




Dia mengumpulkan semua muridnya untuk makan malam bersama, memberitahu mereka apa yang akan dan sedang terjadi dan membasuh kaki mereka semua. Selagi mereka makan dan minum bersama, Yesus memberi gambaran dan instruksi tegas bagaimana makan roti dan minum anggur bersama di masa akan datang, sebagai pengingat akan Tuhan, yang akan menjadi simbol dari Perjamuan Kudus dan berlaku sampai sekarang.
Secara spesifik, Lukisan Perjamuan Terakhir menggambarkan detik-detik terakhir sebelum matahari terbit, dan Yudas mengkhianati Yesus untuk ditangkap dan disalibkan; serta ekspresi semua wajah murid Yesus dengan rasa takut, terkejut, sedih dan kecewa, terekam dalam lukisan ini.
Di dalam Lukisan Perjamuan Terakhir adalah sebagai berikut (dalam gambar dari kiri ke kanan):
  • Bartolomeus, Yakobus anak Alfeus dan Andreas, semua terkejut, Andreas terlihat sedang mengangkat tangannya.
  • Yudas Iskariot, Simon Petrus dan Yohanes. Seperti terlihat dalam gambar, Yudas memiliki wajah gelap dan mengenggam kantong kecil. Simon Petrus terlihat marah dan muka Yohanes yang feminin terlihat seperti akan pingsan.
  • Yesus, terlihat tenang di tengah badai.
  • Thomas, Yakobus anak Zebedeus dan Filipus. Thomas terlihat tidak tenang, Yakobus terlihat terkejut, dan Filipus sepertinya sedang meminta klarifikasi.
  • Matius, Tadeus dan Simon orang Zelot. Semua terlihat bingung, ketika situasi berubah semakin buruk, dan setiap murid terlihat meminta penjelasan.
***(END)***
 


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar